Keluarga para korban yang tewas dalam penembakan di sekolah di Uvalde, Texas, telah mengajukan dua tuntutan hukum kematian yang tidak wajar: satu terhadap produsen senjata api dan satu lagi terhadap dua perusahaan teknologi, Meta dan Microsoft, atas dugaan peran mereka dalam memasarkan senjata yang digunakan.

Sepasang tuntutan hukum pada hari Jumat terjadi pada peringatan dua tahun penembakan di sekolah, salah satu yang paling mematikan dalam sejarah Amerika Serikat.

Pria bersenjata, Salvador Ramos yang berusia 18 tahun, menyerang Sekolah Dasar Robb pada 24 Mei 2022, dan membunuh 19 anak-anak dan dua guru, menyebabkan 17 orang lainnya terluka.

Terdakwa dalam gugatan pertama, yang diajukan di Pengadilan Distrik Uvalde County, adalah Daniel Defense, produsen senjata yang berbasis di Georgia yang memproduksi senapan yang digunakan pria bersenjata tersebut.

Gugatan kedua, yang diajukan ke Pengadilan Tinggi Los Angeles, ditujukan kepada Meta, pemilik platform media sosial Instagram, dan perusahaan video game Activision Blizzard, anak perusahaan Microsoft.

Keluhan tersebut menuduh bahwa game first-person shooter Call of Duty dari Activision memainkan peran kunci dalam membentuk pola pikir pria bersenjata tersebut.

Disebutkan bahwa game tersebut mendasarkan senjatanya pada model kehidupan nyata, dan pria bersenjata tersebut memainkan game tersebut sejak dia berusia 15 tahun.

Call of Duty “menciptakan teater kekerasan yang sangat realistis dan membuat ketagihan di mana remaja laki-laki belajar membunuh dengan keterampilan dan kemudahan yang menakutkan”, kata gugatan tersebut.

Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan penyerang mencari senjata yang dia gunakan dalam video game tersebut segera setelah dia berusia 18 tahun, menurut gugatan tersebut.

Laporan tersebut juga menuduh bahwa pria bersenjata tersebut menggunakan pemasaran pro-senjata di Instagram yang memperkuat gambaran kekerasan yang dia lihat dalam video game tersebut.

“Pada saat yang sama, di Instagram, pelaku penembakan didekati melalui pemasaran yang eksplisit dan agresif,” kata keluarga tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Selain ratusan gambar yang menggambarkan dan menghormati serunya pertempuran, Daniel Defense menggunakan Instagram untuk memuji penggunaan senjata ilegal dan mematikan.”

Gugatan tersebut menuduh Instagram gagal melakukan pengawasan yang memadai terhadap platformnya, sehingga memungkinkan penjual senjata untuk memiliki “saluran tanpa pengawasan untuk berbicara langsung dengan anak di bawah umur, di rumah mereka, di sekolah, bahkan di tengah malam”.

Dalam pernyataan mereka, keluarga tersebut menuduh bahwa Daniel Defense dan kedua perusahaan teknologi tersebut bersama-sama terlibat dalam “skema yang memangsa remaja laki-laki yang merasa tidak aman”.

“Ada hubungan langsung antara tindakan perusahaan-perusahaan ini dan penembakan Uvalde,” kata Josh Koskoff, pengacara yang mewakili keluarga tersebut.

“Monster berkepala tiga ini dengan sengaja memaparkannya pada senjata tersebut, mengkondisikannya untuk melihatnya sebagai alat untuk menyelesaikan masalahnya dan melatihnya untuk menggunakannya.”

Perusahaan Koskoff, Koskoff Koskoff & Bieder, sebelumnya mewakili keluarga korban yang terbunuh dalam penembakan sekolah tahun 2012 di Sekolah Dasar Sandy Hook di Connecticut, yang akhirnya mencapai penyelesaian $73 juta dengan pembuat senjata Remington pada tahun 2022.

Daniel Defense sudah menghadapi tuntutan hukum lain terkait penembakan Uvalde. Dalam pidatonya di hadapan Kongres AS pada tahun 2022, CEO perusahaan Marty Daniels mengecam serangan tersebut sebagai “kejahatan murni”.

Namun, dalam sebuah pernyataan pada tahun yang sama, Daniels juga menyebut tuntutan hukum serupa terhadap perusahaan seperti yang dilakukannya “sembrono” dan “bermotif politik”.

Activision juga mengutuk penembakan Uvalde, dengan mengatakan bahwa hal itu “menghebohkan dan memilukan dalam segala hal”.

“Kami menyampaikan simpati terdalam kami kepada keluarga dan komunitas yang masih terkena dampak tindakan kekerasan yang tidak masuk akal ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun, tambahnya, “jutaan orang di seluruh dunia menikmati video game tanpa melakukan tindakan yang mengerikan”.

Kelompok lobi untuk industri video game, Entertainment Software Association, juga menyatakan bahwa orang-orang di negara lain bermain video game tanpa menggunakan tingkat kekerasan seperti yang terjadi di AS.

“Kami sedih dan marah atas tindakan kekerasan yang tidak masuk akal,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

“Pada saat yang sama, kami tidak menyarankan tuduhan tak berdasar yang menghubungkan tragedi ini dengan video gameplay, yang akan mengurangi upaya untuk fokus pada akar masalah yang dipertanyakan dan melindungi dari tragedi di masa depan.”

Kepemilikan senjata adalah bagian penting dari budaya AS, dengan Amandemen Kedua Konstitusi negara tersebut yang melindungi hak untuk “memiliki dan memanggul senjata”.

Awal pekan ini, keluarga korban Uvalde mencapai penyelesaian $2 juta dengan kota kecil di Texas, setelah Departemen Kehakiman menemukan “kegagalan beruntun” dalam cara penegakan hukum menanggapi penembakan tersebut, karena masalah pelatihan dan masalah komunikasi.

Gugatan federal terpisah diajukan pada hari Rabu terhadap 100 petugas polisi negara bagian yang terlibat dalam respons terhadap penembakan tersebut.

Sumber